Zaman Mesozoikum Dimana Era Dinosaurus Berada

ZAMAN MESOZOIKUM¬†– Atau “Era Tengah” kehidupan berevolusi dengan cepat dan reptil raksasa, dinosaurus dan binatang buas lainnya menjelajahi Bumi.

Periode yang membentang dari sekitar 252 juta tahun yang lalu menjadi sekitar 66 juta tahun yang lalu, juga dikenal sebagai zaman reptil atau zaman dinosaurus.
Batas

Zaman Mesozoikum
My Blog, I Want To Happy – blogger.com

Zaman Mesozoikum

Ahli geologi Inggris John Phillips, orang pertama yang menciptakan skala waktu geologi global, pertama kali menciptakan istilah Mesozoik pada tahun 1800an.

Phillips menemukan cara untuk menghubungkan sedimen yang ditemukan di seluruh dunia sampai periode waktu tertentu, kata Paul Olsen, seorang ahli geologi di Observatorium Bumi Lamont-Doherty di Universitas Columbia di New York.

Batas Permian-Triassic, pada awal Mesozoikum, didefinisikan relatif terhadap bagian sedimen tertentu di Meishan, China, di mana sejenis makhluk yang punah dan seperti belut yang dikenal sebagai conodont pertama kali muncul, menurut Komisi Internasional untuk Stratigrafi

Batas akhir Era Mesozoikum, batas Cretaceous-Paleogene, didefinisikan oleh batuan tebal 20 inci (50 cm) di El Kef.

Tunisia, yang berisi fosil dan jejak iridium dan unsur-unsur lainnya yang terawetkan dengan baik dari Dampak asteroid yang melenyapkan dinosaurus. Era Mesozoik terbagi dalam periode Trias, Jura, dan Kapur.

Iklim Masa Mesozoikum

zaman mesozoikum
Caragigih.id

Era Mesozoikum dimulai kira-kira sekitar akhir zaman-kepunahan Permian, yang menghapus 96 persen kehidupan laut dan 70 persen dari semua spesies terestrial di planet ini.

Hidup perlahan pulih, akhirnya memberi jalan bagi keragaman hewan yang berkembang, dari kadal besar sampai dinosaurus mengerikan.

Periode Trias, dari 252 juta sampai 200 juta tahun yang lalu, melihat bangkitnya reptil dan dinosaurus pertama, Periode Jurasik, dari sekitar 200 juta sampai 145 juta tahun yang lalu.

Membawa burung dan mamalia, dan Periode Cretaceous, dari 145 Juta sampai 66 juta tahun yang lalu dikenal karena beberapa dinosaurus ikonnya, seperti Triceratops dan Pteranodon.

Baca juga: Peninggalan Zaman Praaksara

Tanaman konifer, atau yang memiliki biji kerucut, sudah ada di awal zaman, namun jumlahnya jauh lebih melimpah saat Mesozoik. Tanaman berbunga muncul pada akhir Zaman Kapur.

Kehidupan tanaman yang subur selama Era Mesozoikum menyediakan banyak makanan, memungkinkan dinosaurus terbesar, seperti Argentinosaurus, untuk tumbuh hingga 80 ton, menurut sebuah penelitian tahun 2005 di jurnal Revista del Museo Argentino de Ciencias Naturales.

Bumi selama Era Mesozoikum jauh lebih hangat dari hari ini, dan planet ini tidak memiliki lapisan es kutub. Selama Periode Trias, Pangaea masih membentuk satu benua super besar.

Tanpa banyak garis pantai untuk memoderasi suhu interior benua itu, Pangea mengalami ayunan suhu yang besar dan ditutupi oleh padang pasir yang luas.

Namun kawasan ini masih memiliki sabuk hutan hujan tropis di wilayah sekitar khatulistiwa, kata Brendan Murphy, ilmuwan bumi di St. Francis Xavier University di Antigonish, Kanada.

Kepunahan Zaman Mesozoikum

Zaman Mesozoikum
Cornucopia3D.com

Era Mesozoum dibukukan oleh dua kepunahan besar, dengan kepunahan kecil lainnya terjadi pada akhir Periode Trias, kata Olsen.

Sekitar 252 juta tahun yang lalu, kepunahan Permian akhir menghapus sebagian besar kehidupan di Bumi sekitar 60.000 tahun, menurut sebuah studi pada bulan Februari 2014 di jurnal Prosiding National Academy of Sciences (PNAS).

Pada akhir Periode Trias, kira-kira 201 juta tahun yang lalu, kebanyakan makhluk amfibi dan makhluk mirip buaya yang tinggal di daerah tropis telah musnah.

Sekitar 65 juta tahun yang lalu, sebuah asteroid raksasa meledak ke Bumi dan membentuk kawah raksasa di Chicxulub di Semenanjung Yucatan.

Karena catatan fosilnya tidak lengkap, sulit untuk mengatakan dengan tepat apa yang menyebabkan kepunahan, atau bahkan seberapa cepat hal itu terjadi.

Bagaimanapun, beberapa spesies atau jejak peristiwa bencana bisa hilang dalam catatan fosil hanya karena sedimen mungkin telah hilang selama puluhan juta tahun, kata Olsen.

Alam sangat efisien dalam menyingkirkan jenazahnya,” kata Olsen kepada Live Science.¬†Namun, ada beberapa tersangka utama di masing-masing kepunahan.

Pada akhir Permian, Perangkap Siberia mengalami letusan gunung berapi yang besar, yang diyakini sebagian besar ahli geologi menyebabkan kepunahan terbesar di dunia. Persis bagaimana, bagaimanapun, adalah untuk debat.

Letusan gunung berapi menyebabkan lonjakan karbon dioksida di atmosfer, meskipun studi PNAS 2014 menunjukkan bahwa lonjakan tersebut singkat.

Letusan tersebut mungkin telah meningkatkan suhu permukaan laut dan menyebabkan pengasaman laut yang tersedak kehidupan laut.

Dan studi lain yang diterbitkan pada bulan Maret 2014 di PNAS mengusulkan bahwa letusan tersebut melepaskan banyak unsur nikel, yang memicu kegilaan makan oleh mikroba pengunyah nikel yang dikenal sebagai Methanosarcina.

Mikroba tersebut mungkin telah mengeluarkan sejumlah besar metana, memanaskan planet ini.

Kebanyakan ilmuwan setuju bahwa dampak asteroid menyapu bersih dinosaurus pada akhir Periode Kapur.

Dampaknya akan menendang begitu banyak debu sehingga menghalangi sinar matahari, menghentikan fotosintesis, dan menyebabkan gangguan besar dalam rantai makanan sehingga segala sesuatu yang bukan pemulung atau sangat kecil mati.

Tapi perangkap Deccan, yang sekarang India, memuntahkan sejumlah besar lava baik sebelum dan sesudah dampak asteroid, dan beberapa ilmuwan yakin aliran ini secara langsung menyebabkan atau mempercepat kematian dinosaurus.

Vulkanisme juga bisa disalahkan untuk kepunahan Triasakhir. Meskipun vulkanisme secara umum menyebabkan pemanasan global.

Setelah letusan gunung berapi awal, sejumlah besar belerang memuntahkan udara ke udara dan menyebabkan periode pendinginan global singkat.

Siklus pemanasan pendinginan seperti itu mungkin telah terjadi ratusan kali lebih dari 500.000 tahun. Sentakan dingin serupa telah dikaitkan dengan kegagalan panen besar di masa sejarah, seperti di Islandia pada 1700-an, kata Olsen.

Akibatnya, hewan yang terbiasa dengan suhu yang konstan dan nyaman di daerah tropis telah musnah, sementara hewan yang terisolasi dengan bulu proto, seperti.

Pterosaurus, atau yang hidup di lintang yang lebih tinggi dan sudah disesuaikan dengan variasi suhu yang besar, baik-baik saja. , Kata Olsen.

Bila Anda memiliki musim dingin vulkanik ini, di mana suhu mungkin turun bahkan di bawah titik beku di daerah tropis, itu sangat menghancurkan, kata Olsen.

Demikian itu tadilah beberapa pengertian dari Zaman Mesozoikum trimakasi anda telah mau datang dan membaca artikel ini, semoga bermanfaat bagi yang membutuhkan, sampai jumpa di artikel-artikel lainya dan babaayy.

Zaman Mesozoikum

Tinggalkan komentar